Thursday, December 09, 2010

Indah Lukisan Dengan Warna



"Tiada namanya lautan jika ia tidak bergelora, tiada namanya bumi jika tidak ditimpa hujan dan tidak namanya kehidupan jika tiada masalah. Sebagaimana warna menyempurnakan lukisan, masalah pula adalah penyempurnaan kehidupan. Bersyukurlah, sekurang-kurangnya kamu masih hidup dan Tuhan masih mengambil berat dengan kamu, kerana itu dianugerahkan olehNya masalah. Buat kamu menajamkan lagi akalmu.Tenang dan rapatkan kedua tangan menadah doa mohon petunjuk kepada Allah swt. Kerana sesungguhnya Dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui".

Moral: Kita seringkali mengeluh setiap kali kita dilanda masalah. Malah seringkali kita menyalah Tuhan kerana ditimpa musibah tanpa kita sedar bahawa ternyata musibah itu bukan saja untuk menyedarkan kita dari lena tetapi hikmah di sebaliknya adalah untuk menajamkan lagi akal kita.

Kita sebenarnya wajib bersyukur kerana setelah sekian lama dilimpahi nikmat, kita hanya diuji dengan sedikit musibah saja. Dan yang paling penting, kita masih lagi hidup, masih dapat memanjatkan doa dan memohon petunjuk dariNya,serta memohon ampun kepadaNya jika ada salah dan silap yang kita lakukan.

Kadang kala, musibah itu adalah peringatan untuk kita memuhasabahkan kembali diri kita tentang apa yang telah kita lakukan dan apa yang masih belum kita tunaikan.


" Kadang-kadang masalah dan ujian yang berlaku bukanlah untuk diselesaikan tapi untuk kita merubah sikap dan tingkahlaku ".

^_^ v


Tuesday, November 09, 2010

Jangan Kecil Hati


kenangan dari gabungan 3 keluarga

Berkali-kali saya memikirkan tentang pesanan seorang ukhti kepada saya satu ketika dahulu. saya perlu berusaha untuk menjadi insan yang berhati besar. beliau siap memberi pendapat dan menceritakan tentang beberapa icon seniorku untuk dijadikan contoh. sekali dengar nampak mudah saja. tapi agak payah untuk dilaksanakan. bukan mudah nak bagi hati ni jadi besar senang-senang macam tu saja. betul tak? agak-agak anda juga nak sokong saya atau saya ni seorang yang berhati kecil?. kalau ia benar jadi saya harapkan bantuan daripada sahabat-sahabat untuk memberikan nasihat dan pendapat agar dapat saya perbaiki kelemahan diri.

Apabila saya fikir-fikirkan terkadang dirasakan diri ini memang punya hati yang kecil. lemahnya seorang hamba yang selalu bercita-cita nak jadi mujahidah!. saya ada terbaca tajuk artikel di dalam sebuah majalah, " benci tapi rindu ". saya bertanya kepada suami, " ada juga ke orang yang benci tapi rindu?". suami menjawab, " ya, ada lah..". Saya biarkan topik soalan itu begitu saja. Baru-baru ini saya terfikir untuk membaca semula artikel tersebut. setelah membaca baru saya faham apa maksudnya...

kita perlu buang sikap negatif dalam diri. perlu sentiasa optimis dalam banyak perkara. sentiasa berfikir untuk memberi bukan hanya menerima. sentiasa memaafkan orang lain kerana kita juga sering melakukan kekhilafan. kerana kemaafan adalah keperluan jiwa dan emosi.

" Maafkanlah kesalahan pasangan kita sebelum episod hari itu berakhir. Jangan simpan dalam file di hati sanubari kita. Delete segera sebelum ia bertukar menjadi virus yang akan merosakkan rasa cinta, sayang, kemesraan dan kerinduan antara kita..".

" Jangan menempah sakit jiwa dengan sering menjangkakan sesuatu yang tidak mampu dan tidak sepatutnya dijangka. Sebaliknya, terima atau jangkalah sesuatu yang tidak dijangkakan ". -petikan dari artikel


saya amat kagum melihat insan-insan yang hampir dan berada dalam hidupku kini. mereka yang berhati besar, jiwa besar, semangat dan jiwa kental... namun, nun jauh di lubuk hati dan perasaan wanita itu siapa tahu?. kalau nak diikutkan hati dan rasa sakit yang ditanggung badan ini sudah tentu lama lagi tarik diri atau bunuh diri dari kehidupan ini. semua kesenangan dan kehidupan yang selesa tidak pernah dikecapi kerana semuanya telah dikorbankan untuk anak-anak dan keluarga tercinta. terkadang terpaksa melawan fitrah menjadi ketua rumahtangga menguruskan segala-galanya. kalau mereka boleh dan mampu untuk tabah begitu mengapa tidak saya?, anda, dan semua yang membaca entry ini.

bukan mudah nak dapat syurga Allah. jalannya penuh onak-duri, ranjau yang kadang-kadang tidak diduga. jadi, moralnya jangan jadi muslimat manja! ( ayat pimpinan muslimat terengganu di ijtimak). walaupun saya masih dalam kategori manja jugalah 20 sen sebab masih banyak bergantung dengan orang. nak kena balik syria semula kot baru jadi lasak balik. =p

mudah-mudahan Allah melimpahkan rahmat dan keampunanNya buat insan-insan yang ku sanjungi kerana pengorbanannya ini... " Allah yujzikumul khair...".

semoga ikatan ukhuwah sebagai suami&isteri setelah kami diijab kabulkan ini berkekalan hingga ke syurga nanti... Insya Allah.

~Baarakallahu lakum wa lana..~

Wednesday, July 28, 2010

Jodohku Dengan Perjuangan


Suasana pagi selepas waktu dhuha pada pagi ini sangat tenang. Sambil-sambil itu saya menjamah beberapa potong kek pisang dan segelas air sirap selasih. Ermm, memang menyelerakan. Macam berada di Malaysia pula bila disebutkan menu tadi. Sedar ataupun tidak tempoh saya di sini semakin singkat. Setiap hari dalam fikiran saya apa yang akan saya bawa pulang ke tanah air nanti?. Apa yang akan saya sampaikan kepada masyarakat nanti?. Sedang mereka menantikan kepulangan kita dengan ilmu. Ilmu yang bakal merubah dan membawa kepada Islam.

Oleh kerana isu keselamatan yang melanda sekarang ini beberapa kelas talaqi khususi bersama anisah terpaksa ditangguh, banyak aktiviti-aktiviti ilmu yang dirancangkan selama ini terbengkalai. Suatu yang amat menyedihkan apabila memikirkan amanah yang harus dilunaskan ini. Akan ku saman kerajaan-kerajaan zalim ini di hadapan mahkamah Allah kelak!!. Sentiasa mahu menyusahkan dan memang mereka sedaya upaya mahu menghapuskan proses melahirkan ulama.

Mungkin jodoh saya dengan bumi Syam ini tidak lama, tetapi kesyukuran yang tidak terhingga buat Rabbul Izzaty kerana telah mendidik jiwa dan hati saya di bumi barakah ini. Di sini saya bertemu dengan hikmah ujian, keberkatan ilmu, kerendahan diri, kekuatan diri untuk terus bangkit dan berjuang walau kepayahan sentiasa menjenguk. Di sini saya diuji dan terus diuji dengan bermacam ujian. Namun siapa lah saya untuk mengeluh?. Berat manakah ujian itu sehingga mahu menyalahkan sesiapa?. Ya Allah, aku hambaMu ini mahu meletakkan sepenuh keyakinan terhadap janji-janjiMU…BANTUILAH AKU..

Agenda pembentukan muslimah juga masih banyak yang perlu dikaji dan memerlukan tenaga serta kerjasama dari semua pihak. Ini sesetengah pihak hanya tahu mengkritik daripada mengkaji. Sedangkan mereka sendiri masih belum jelas dengan isu dan keadaan tersebut. Saya memandang ianya perlu diperbincangkan dengan suasana yang baik dan bertoleransi dalam meletakkan hukum. Kenapa kita boleh bertoleransi dalam satu hal yang melibatkan diri kita tetapi tidak kepada orang lain?. Itu juga perlu dirujuk kembali dan kita diskusikan bersama-sama di medan dan gelanggang yang sebenar.

Ini antara isu yang dicanangkan dan ada juga yang seolah-olah mahu mencabar muslimat agar menjawab dan menyatakan hujah keberadaan muslimat di sini. Isu feqh mar’ah dibangkitkan bahawa siapa yang lebih perlu mendalaminya?. Muslimin atau muslimat?. Bagi saya isu siapa itu bukan isunya, tetapi semua perlu mendalaminya dan menjadi fardhu ain apabila tiada yang faqih dalam ilmu tersebut. Kadang-kadang seronok juga bermain dengan isu ni. Secara tidak langsung menajamkan fikiran dan otak kita akan ligat berfikir mencari hujah bagi menjawab persoalan yang telah ditimbulkan.

Keadaan begini menjadi biasa kerana lumrahlah ada pro dan kontra dalam sesuatu perkara. Kalau semuanya sama sudah tentu kehidupan menjadi static. Hidup ini kalau tak advanture tak best lah kan?. Apa fungsi mazhab kalau tidak kerana ada khilaf di kalangan ulama. Selagi masih ada hujah dan dalil yang kuat maka kita boleh mengambilnya sebagai sumber.

Pahit manis menjadi perantau yang singgah sebentar di bumi Syam ini tidak akan saya lupakan. Semuanya menjadi I’brah berharga buat bekalan untuk terus bernafas dengan nafas tarbiyah walau di mana sahaja saya berada. Mungkin takdir jodohku dengan perjuangan dan kerana perjuangan….

YA ALLAH, YA TUHANKU…KURNIAKANLAH KEPADAKU KEBAHAGIAAN DAN CINTA DARI CINTA PARA PENCINTAMU…~AMEN

Tuesday, June 29, 2010

Dakwah : Antara Hakikat Dan Dramatik

Mengungkap kalimah dakwah memang mudah tapi siapakah yang mampu menyampaikan kebenaran hakiki dan istiqamah mengikut manhaj sunnah nabawiyah?. Para pendakwah ini perlu lebih serius dan menggunakan uslub yang baik dengan mengikuti perintah Allah dan sunnah Rasulullah SAW. Firman Allah SWT yang bermaksud :

“ Serulah ke jalan Tuhanmu (Wahai Muhammad) Dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran Yang baik, dan berbahaslah Dengan mereka (yang Engkau serukan itu) Dengan cara Yang lebih baik; Sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua Yang lebih mengetahui akan orang Yang sesat dari jalannya, dan Dia lah jua Yang lebih mengetahui akan orang-orang Yang mendapat hidayah petunjuk ”.

(An-nahl :ayat 125)

Allah SWT berfirman lagi yang bermaksud :

“ Dan janganlah kamu berbahas Dengan ahli Kitab melainkan Dengan cara Yang lebih baik, kecuali orang-orang Yang berlaku zalim di antara mereka; dan Katakanlah (kepada mereka): "Kami beriman kepada (Al-Quran) Yang diturunkan kepada Kami dan kepada (Taurat dan Injil) Yang diturunkan kepada kamu; dan Tuhan kami, juga Tuhan kamu, adalah satu; dan kepadaNyalah, Kami patuh Dengan berserah diri ”.

(surah al-ankabut : ayat 46)


Hikmah atau kebijaksanaan itu ialah menjadikan (meletakkan) sesuatu pada tempatnya, teliti memilih masa, tempat, kata-kata dan cara mengemukakannya, menepati Islam sebagai agama fitrah yang tepat dengan fitrah manusia yang di dakwah.

Bagi mencapai realiti dan hakikat dakwah, para pendakwah memerlukan hujah dan manhaj yang jelas serta mampu menahan dan menolak paluan ombak kekufuran yang deras melanda ummah. Membuat persediaan bagaimana untuk menyampaikan medium dakwah berpandukan syariat Allah. Sumber-sumber yang diperlukan bagi pendakwah adalah :

1. Al-Qur’anul Karim : Penentu kepada dasar dakwah yang dilakukan, menjadi pengawalnya agar tidak terpesong dari tajuk yang sebenar. Jadi rujukan utama pendakwah.

2. Sunnah Rasulullah SAW : Di dalam sirah rasulullah SAW samada di mekah atau di madinah, menghadapi Ahli kitab, pimpinan masyarakat atau badwi yang paling keras itu, semua menjadi contoh praktikal kepada uslub dakwah.

3. Sirah salaf soleh : Para sahabat dan tabi’in yang melihat dari dekat ketika dakwah dimulakan serta pengalaman mereka yang banyak menjadi contoh, dan ilmu mereka yang mendalam memahami ketika hokum Islam itu diwahyukan dan cara penyampaian yang sebenar perlu dikaji sedalam-dalamnya.

4. Pengalaman : Pengalaman juga menjadi guru yang berkesan samada dari kejayaan atau kesilapan dan kegagalan, samada dari kita atau orang lain, sehingga membina kematangan pendakwah dan membentuk keperibadian yang menjadi asas kepada kemampuan memikul amanah dakwah ketika mengharungi perjuangan atau setelah mencapai kemenangan dan ia menjadi proses tarbiyah yang berkesan kepada pendakwah ke arah menanamkan keteguhan iman dan kematangan menterjemahkan uslub dakwah dengan penuh kebijaksanaan.

Dakwah Dan Tribulasinya : Ombak Kuffar Berpalu Deras Terhadap Islam


Di dalam kehidupan pendakwah terdapat banyak halangan dan rintangan yang menggugat nasib pejuang-pejuang Islam. Tetapi persediaan yang baik, dan bimbingan yang betul beserta dengan sikap yang berhati-hati dapat menjaga dan memelihara para amilin dari penyelewengan dan terjerumus ke lembah kehancuran.

Hasil dari konspirasi yang dilakukan oleh kuffar terhadap umat Islam menjadikan sasaran aqidah sebagai sudut pertama untuk melumpuhkan kekuatan Islam dan Umatnya. Islam itu pernah menjadi sasaran mereka, maka pendokongnya juga turut menjadi sasaran yang lebih terdedah dengan melemparkan tuduhan dan fitnah yang bertujuan menghilangkan kepercayaan orang yang didakwah terhadap pendakwah.

Di dalam al-Qur’an juga mendedahkan contoh yang banyak bagaimana tuduhan terhadap pendakwah yang dikemukakan oleh musuh Islam, di antara firman Allah SWT :

“ Sesungguhnya Kami telah mengutuskan Nabi Nuh kepada kaumnya, lalu berkatalah ia: "Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah, (sebenarnya) tidak ada Tuhan bagi kamu selain daripadanya. Sesungguhnya Aku bimbang, kamu akan ditimpa azab hari Yang besar (hari kiamat). Ketua-ketua dari kaumnya berkata: "Sesungguhnya Kami nampakmu (Wahai Nuh) berada Dalam kesesatan Yang nyata".

(surah al-A’raf : ayat 59-60)


“ Dan mereka (yang mengingkari kerasulan Nabi Muhammad itu) merasa hairan, Bahawa mereka didatangi oleh seorang Rasul pemberi amaran, dari kalangan mereka sendiri. dan mereka Yang kafir itu berkata: "orang ini adalah seorang ahli sihir, lagi pendusta ”.

(surah Shaad : ayat 4)


“ Dan berkatalah pula ketua-ketua dari kaum Firaun: "Adakah Engkau (Wahai Firaun) hendak membiarkan Musa dan kaumnya untuk melakukan kerosakan di bumi (Mesir) dan meninggalkanmu serta apa-apa Yang dipuja olehmu?" Firaun menjawab: "Kita akan membunuh anak-anak lelaki mereka dan kita biarkan hidup anak-anak perempuan mereka, dan kita tetap Menguasai (menundukkan) mereka".

(surah al-A’raf : ayat 127)


Proses pembentukan fokus dakwah


Serangan yang bertubi-tubi dan palu-memalu terus mengena kepada umat Islam secara fizikal dan mental. Para pendokong agama Allah ini perlu mengenali bagaimanakah cara dan politik dalam menolak tentangan yang dahsyat ini. Pada hari ini kita bertemu dengan pelbagai bentuk tuduhan yang dilemparkan terhadap Islam dengan menyatakan ianya tidak sesuai, hukum syariatnya tidak munasabah dengan keadaan semasa dan ada pula yang menyatakan keadaan yang ada ini diwarisi sejak turun temurun, parti tidak ada di zaman dahulu dan sebagainya.

Oleh itu pendakwah hendaklah menghadapi dengan uslub yang tidak merugikan dakwah disamping jawapan-jawapan secara lisan dan tulisan maka uslub membentuk jatidiri adalah cara yang paling berkesan bagi membatalkan langkah-langkah musuh. Sebagai pendukung gerakan Islam hendaklah melengkapkan diri dengan sifat-sifat keIslaman yang teguh di antaranya; memahami agama, menjadi tauladan yang baik, sabar, berlemah-lembut, bersikap pemudah bukannya pemayah, merendah diri, beramah mesra dan pemurah.

Akhirnya, secara tuntas walaupun berdakwah itu menjadi kewajipan kepada setiap anggota ummat Islam menurut kemampuan dan kadar masing-masing tetapi ianya mestilah dilaksanakan dengan berorganisasi. Wajibnya ada jamaah, parti atau pertubuhan yang membawa wadah perjuangan menyebarkan Islam dan mendaulatkannya di atas muka bumi kerana kesyumulan Islam dan penyampaiannya secara menyeluruh juga cabaran yang mesti dihadapi memestikan wujudnya jamaah atau parti, bukan sahaja menjadi hakikat yang disedari apabila kerja dakwah itu dilakukan, tetapi itulah juga perintah Allah dan Rasulullah SAW. Firman Allah SWT yang bermaksud :

“ Wahai orang-orang Yang beriman! sesiapa di antara kamu berpaling tadah dari ugamanya (jadi murtad), maka Allah akan mendatangkan suatu kaum…”.

(surah al-Ma’idah : ayat 54)


“ Dan sesiapa Yang menjadikan Allah dan RasulNya serta orang-orang Yang beriman itu penolongnya (maka berjayalah dia), kerana Sesungguhnya golongan (yang berpegang kepada ugama) Allah, itulah Yang tetap menang ”.
(surah al-Ma’idah : 56)


Sabda Rasulullah SAW : “ التزم جماعة المسلمين وٳمامهم ”

“ Lazimilah jamaah orang Islam dan pemimpin mereka ”.


وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين.~

Tuesday, June 08, 2010

Memaknakan Sebuah “Engagement”


“Dan tidak ada Yang lebih baik perkataannya daripada orang Yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta ia sendiri mengerjakan amal Yang soleh, sambil berkata: "Sesungguhnya Aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)!"
Surah Fussilat : 33

Apabila membaca ayat al-qur’an tersebut kita dapat fahami bahawa ucapan yang paling baik adalah seruan kepada Allah SWT dan ajaran Islam. Ia merupakan seruan kebenaran agar manusia dapat dikeluarkan daripada kegelapan taghut dan kejahilan kepada sinar keimanan dan keintelektualan.

Artikel ini saya bawakan agar jelas akan keberadaan kita dalam menghadapi realiti sebuah “ engagement ” apabila ikatan yang diikat dengan janji setia untuk menegakkan agama Allah SWT. Isunya di sini bukanlah sekadar isu prinsip semata-mata tetapi isu sikap dan penampilan. Apa yang mahu saya tegaskan adalah bagaimana persedian kita untuk “ engage ” dengan perjuangan, dakwah dan masyarakat kerana tidak mungkin perjuangan Islam ini diurus tanpa engagement yang baik dan murni antara kita dengan segenap lapisan dan organ masyarakat.

Di kalangan manusia terdapat variasi penerimaan sesuatu seruan sepertimana yang pernah dinyatakan oleh baginda Rasulullah SAW dengan perumpamaan perbezaan tersebut sebagaimana tanah yang Allah SWT jadikan dengan pelbagai jenis. Apabila hujan turun ada tanah yang boleh menakung air, ada yang boleh menakung tapi sebentar cuma, dan ada tanah yang poros langsung tidak boleh menakung air.

Oleh itu, persedian dan kemahiran ketika menyampaikan mesej dakwah perlu dilakukan dengan teliti dan berhikmah. Kita perlu menyedari hakikat seruan dakwah dan focus yang utama iaitu kewajipan “ amar ma’ruf dan nahi munkar ”. kewajipan kita dalam berdakwah ini melibatkan semua sudut kehidupan yang berkait dengan peribadi, keluarga dan masyarakat agar berdakwah dan menjaga mereka dari melakukan maksiat kepada Allah SWT. Sepertimana firman Allah SWT :

“ Wahai orang-orang Yang beriman! peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka Yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat Yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah Dalam Segala Yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan Segala Yang diperintahkan ”.
At-Tahrim :6

Keutamaan kualiti dan istiqamah

Saya selalu mendengar alasan bahawa tidak mengapa kita mengubah dan mengikut sikit-sikit cara peredaran zaman agar penampilan kita lebih releven dan praktikal. Cuba kita perhatikan apakah kayu ukur kepada konsep yang dicanangkan oleh pembawakan idealisme seperti ini?. Sejauhmanakah keberkesanan dakwah tersebut?. Apa yang dapat saya lihat sesetengah golongan hanya berhujah dan beramal dengan melihat kepada zahir nas sahaja tanpa memahami maksud dan tujuan sesuatu hukum.
Secara ringkasnya kualiti para pendakwah yang diperlukan dalam rangka mendepani cabaran dan isu dengan lebih praktikal, di antaranya adalah ; ikhlas, taqwa, akhlak, mental, kerja, kemahiran dan thaqafah.

Perkara istiqamah juga merupakan elemen terpenting dalam Islam kerana ia menjadikan seseorang itu kekal dalam jalan dakwah walau berhadapan dengan seribu satu mehnah dan tribulasi. Dia tidak mudah terpengaruh dengan suara-suara yang menghasut sepertimana sabda Rasulullah SAW, maksudnya:

“ Janganlah kamu menjadi seperti orang yang tidak mempunyai prinsip ( pegangan ) dengan berkata : sekiranya manusia baik maka kami akan baik dan jika mereka melakukan kezaliman maka kami pun akan berbuat zalim. Akan tetapi tetapkanlah diri kamu sekiranya manusia baik maka kamu akan lakukan yang lebih baik dan sekiranya mereka melakukan keburukan maka janganlah kamu melakukan kezaliman ”.
(Riwayat Tirmizi)

Sepertimana yang pernah diceritakan kepada saya peristiwa di sebuah kampus university di Malaysia demi meraih kemenangan sanggup menggunakan muslimat sehingga ke tahap seolah-oleh menggadai maruah dan mengeksploitasi wanita. Tidak salah menampilkan muslimat sebagai figure dan agen perwakilan serta calon untuk bertanding di pilihan raya dan sebagainya selagimana ia tidak bertentangan dengan hukum syara’. Apa yang berlaku adalah sebaliknya, memilih calon dengan kriteria rupa paras dan kecantikan semata-mata sehingga mengabaikan keutamaan ilmu dan syarat kepimpinan yang menjadi asas utama pemilihan pemimpin.

Hujah yang dibawa adalah bagi mengikut realiti kehendak umum yang lebih tertarik kepada penampilan calon yang cantik dan menawan. Biarlah kehendak dan maksud sebenar seruan kepada bersama-sama perjuangan Islam itu diketepikan dengan dalil yang tidak kukuh dan uslub yang tidak jelas asal-usulnya. Sedangkan cara dan konsep pergaulan muslimat di khalayak ramai mempunyai adab-adab syarak yang perlu dipatuhi bagi mengelakkan daripada berlakunya fitnah. Perkara yang haram tidak boleh dialternatifkan dengan yang haram juga. Sebagaimana di sebut oleh dalil hadis ertinya :

" Sesungguhnya Allah SWT tidak akan memadam yang buruk dengan buruk juga, tetapi yang buruk (haram) dipadamkan dengan yang baik (halal) Sesungguhnya yang kotor itu TIDAK boleh mensucikan yang kotor"
( Riwayat Ahmad)

Nabi SAW bersabda :

إن الله لم يجعل شفائكم فيما حرم عليكم

Ertinya : "Allah SWT tidak menjadikan penyembuhan kamu melalui perkara yang diharamkanNya" ( Riwayat Al-Bukhari )


Menghiasi Diri Dengan Syakhsiah Yang Mulia

Syakhsiah para pendakwah di dalam kacamata perjuangan Islam merupakan sepohon pokok yang baik dan berguna kepada manusia dan alam seluruhnya. Firman Allah SWT yang bermaksud :

“ Tidakkah Engkau melihat (Wahai Muhammad) Bagaimana Allah mengemukakan satu perbandingan, iaitu: kalimah Yang baik adalah sebagai sebatang pohon Yang baik, Yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh, dan cabang pucuknya menjulang ke langit ”.
Surah Ibrahim :24

Maka tidak boleh kita katakan bahawa apa yang terzahir itu tidak sama dengan yang berada di dalam hati. Permasalahan yang berlaku adalah penjagaan jiwa dan rohani yang mungkin kurang dijaga lalu menggunakan alasan yang tidak sewajarnya bagi menutup maksiat yang dilakukan. Jelaslah di sini segala kebaikan yang terzahir itu lahir dari asal yang baik juga.

Engagement dan tribulasinya

Di dalam kehidupan pendakwah terdapat banyak halangan dan rintangan yang menggugat nasib pejuang-pejuang Islam. Tetapi persediaan yang baik, dan bimbingan yang betul beserta dengan sikap yang berhati-hati dapat menjaga dan memelihara para amilin dari penyelewengan dan terjerumus ke lembah kehancuran. Jika di sebutkan permasalana ini akan membawa kepada kupasan yang lebih panjang lagi. Jadi saya hanya bawakan halangan pertama seperti yang disebutkan di dalam buku daurah tadribiyah iaitu :

Wanita

Kerana wanita memainkan peranan penting dalam kehidupan pendakwah malah manusia umumnya. Saya selaku muslimah juga melihat isu ini adalah antara isu besar kerana berapa ramai pendakwah yang gugur dan terkurung di rumah oleh kerana terikat dengan kejahilan isteri sendiri dan kegagalan mentarbiyah isteri dan keluarga. Bukannya gugur syahid dalam berjihad di jalan Allah namun apa yang berlaku adalah sebaliknya.

Antara kesimpulan yang dapat dilihat adalah lemahnya institusi perkahwinan para pendakwah lantaran mereka terpengaruh dengan perkara lahiriah semata-mata dan lupa tentang matlamat utama perkahwinan itu. Di antara prinsip-prinsip utama perkahwinan :

1. Mempunyai niat yang baik : Adalah untuk menyempurnakan agama.

Sepertimana sabda Rasulullah SAW : “ Barangsiapa yang dikurniakan oleh Allah seorang perempuan yang solehah, maka sesungguhnya ia telah menolongnya menyempurnakan separuh dari agamanya. Maka hendaklah ia bertaqwa kepada Allah dalam separuh lagi”.
( Riwayat at-Tabrani )

- Perkahwinan yang menjadi faktor utama di dalam memelihara kemurnian jiwa dan kesuciannya. - Perkahwinan untuk membangunkan keluarga Islam bagi menjadi asas yang kukuh dalam pembangunan masyarakat Islam. Ini merupakan impian setiap mukmin yang mahukan keluarga yang baik dan penyenang hati.

2. Pemilihan yang baik : pemilihan ini adalah suatu faktor utama yang dapat membawa kepada kemesraan dan keserasian di antara kedua-dua pasangan berkenaan. Rasulullah SAW telah menjelaskan bahawa terdapat empat perkara yang dijadikan asas kepada pemilihan pasangan iaitu ; agama, keturunan, kecantikan, dan kekayaan. Namun, pemilihan di atas dasar agama adalah yang mesti diberikan keutamaan.

3. Peribadi suami sebagai asas : Islam mengingatkan suami agar jangan terlalu mengikut kehendak isteri demi menjaga kewibawaan dan ketuanan seorang suami di dalam rumah tangga. Imam Ghazali menasihatkan para suami dengan katanya:

“ Diri perempuan itu mengikut keadaan dirimu. Jika engkau lepaskan sedikit tali penambatnya, ia akan membawamu pergi jauh. Jika engkau kendurkan sejenak kekangannya dan memegangnya akan kemas di waktu yang perlu maka engkau akan dapat memenanginya ”.

Oleh sebab itu, peribadi suami memainkan peranan yang penting dalam kehidupan berumahtangga. Pihak suami hendaklah bersikap bijak dalam menyelesaikan segala permasalahan dengan neraca Islam.

Pernah beberapa orang sahabat seperjuangan saya mengadukan permasalahan dan meluahkan perasaan kesal terhadap sikap muslimin yang tidak berani untuk tampil membela muslimat dengan memilih di kalangan yang mempunyai fikrah dan tarbiyah sebagai pasangan hidup. Sedangkan ramai di kalangan muslimat yang berkualiti dan berakhlak berbanding pilihan yang dibuat di kalangan muslimin jelas menunjukkan sikap mementingkan kepentingan dunia dari matlamat yang sebenar iaitu akhirat.

Tidak kurang juga yang terlalu merendah diri sehingga malu untuk melakukan perkara yang baik seperti menyatakan kesungguhan dalam memilih calon bagi membina baitul muslim yang bertunjangkan aqidah dan ukhuwah Islamiyah. Tidak dinafikan bahawa muslimat juga ada sikap-sikap negatifnya, tetapi adalah lebih baik muslimin lebih terkehadapan dalam memikirkan alternative bagi menyelesaikan permasalahan tersebut. Perkara tersebut amatlah dikesali dan ianya merosakkan jamaah serta melambatkan proses kemenangan kerana terpaksa menyibukkan diri dengan proses pentarbiyahan kali kedua!.

Justeru itu marilah kita bersatu di dalam satu jamaah dengan membawa wadah yang satu dan wawasan yang dipegang hingga ke akhirat sana. Kerana kesatuan itulah yang akan menghasilkan kekuatan dan keutuhan. Apa guna ada ilmu dan fikrah tapi tidak diamalkan?!. Sedarlah wahai para pendakwah bahawa kita sekarang semakin teruji!. Saya akhiri artikel ini dengan firman Allah SWT yang bermaksud :

“ Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang Yang berperang untuk membela ugamaNya, Dalam barisan Yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan Yang tersusun kukuh ”.
Surah as-Shaff : 4

















Wednesday, June 02, 2010

Ummah Memerlukan Mujahidah Mujaddidah !



2 Kisah Cinta Hakiki Yang Menjadi Sumber Inspirasi Ummah..!!



“Sesungguhnya telah berlalu beberapa peraturan Allah s.w.t sebelum kamu, maka berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana akibatnya orang-orang yang mendustakan agama”

-Surah al-Imran ayat 137


“Jika kamu mendapat luka (dalam peperangan), sesungguhnya kamu itu mendapat luka pula seumpamanya. Hari-hari kemenangan itu kami ganti-gantikan diantara manusia dan supaya Allah s.w.t mengetahui orang-orang yang beriman dan menjadikan sebahagian kamu mati syahid. Sesungguhnya Allah s.w.t tiada mengasihi orang-orang zalim”

-Surah al-Imran ayat 140


Perjuangan Muslimat dalam Gerakan Ikhwan di Mesir :


Tatkala Hassan Hudhaibi dipenjarakan, Rauhiyyah telah telah menziarahi keluarganya. Dia kagum apabila melihat seorang wanita bersama tiga orang anak perempuannya (anak lelakinya juga telah dipenjarakan ) dalam keadaan yang tenang menyambut ketibaannya, seolah-oleh mereka tidak ditimpa sebarang masalah atau musibah. Beliau bersetuju menerima lawatan seorang isteri menteri dan berlakulah perbualan di antara mereka:


Isteri menteri :

Wahai Ummu Usamah, tenanglah engkau, semoga diri engkau berada dalam keadaan yang baik. Sesungguhnya, aku telah diutuskan oleh suamiku untuk menyampaikan salam kepadamu dan keluargamu serta mempertenangkan kamu, kerana beliau akan terus berusaha sedaya mungkin supaya suamimu tidak dikenakan sebarang seksaan sekalipun kata-kata beliau sudah tiada ruang lagi selepas ini.


Ummu Usamah :

Terima kasih untukmu dan menteri, tetapi siapakah yang mengkhabarkan kepadanya bahawa kami berada dalam kebimbangan sehingga beliau menasihatkan kami supaya bertenang ddan menggembirakan kami dngan keselamatan Ustaz Hudhaibi.


Isteri menteri :

Aku maksudkan, kesungguhan yang dilakukan untuk menghalang perbicaraan ke atasnya dihadapan mahkamah revolusi dan natijah disebaliknya.


Ummu Usamah :

Adakah engkau hendak memberitahu aku dan anak-anak perempuan aku ini, bahawa hukuman telah pun ditetapkan sebelum perbicaraan dan natijahnya adalah hukuman bunuh? Wahai puan, dengarlah dengan baik, dan sampaikan kepada tuan menteri. Sesungguhnya Hassan al-Hudhaibi tidak diamanahkan sebagai pimpinan Ikhwanul Muslimin melainkan dia mengetahui pimpinan sebelumnya (Imam Hassan al-Banna) telah dibunuh, dan menumpahkan darahnya di jalan utama ibu negara, dan sesungguhnya tidak redha Hudhaibi akan dirinya, sebagai pengganti Hasssan al-Banna melainkan dia menunggu kesudahan yang seumpama ini.


Sesungguhnya dia menjual dirinya kepada Allah s.w.t, dan kami menjual diri kami bersamanya, dan tiada seorangpun yang akan melihat kami nanti -sekiranya ini ditentukan oleh Allah s.w.t- melainkan sebagai contoh ketenangan. Kami bahagia tatkala kami menganggap tunggak kami berada disisi Allah s.w.t dan bertambah gembira apabila kami bertemu dengannya kelak sebagai syuhada’.


Kemudian mujahidah ini memandang kepada ketiga-tiga anak perempuannya dan berkata: “Inilah pendirianku. Apakah pendirianmu wahai anak-anakku? Lalu keluarlah suara dari Aliah, Khalidah, dan Sa`ad: “ tiada sebarang pendirian lain dari kami melainkan sebagaimana pendirian mu, wahai ibu ”.


Raja Sa`ud bin Abdul Aziz telah berjasa melalui hubungan diplomatiknya dengan mesir untuk mengurangkan hukuman bunuh ke atas al-Hudhaibi kepada hukuman penjara dan kerja berat seumur hidup. Beliau telah menerima sekeping surat daripada isteri Hudhaibi (Ummu Usamah) dan tiga anak perempuannya.


Diceritakan Raja Saudi begitu terkejut dan kagum apabila menatapi kandungan surat tersebut. Suatu pendirian teguh yang masih lagi dapat didengar selepas daripada zaman para sahabat dan salafus soleh. Kandungan surat tersebuat berbunyi: -


“Raja yang mulia, ketika mana kami berterima kasih di atas kemuliaan timbang rasa engkau, ingin kami tegaskan kepadamu, bahawa kami berada dalam janji dakwah dan ikatan jihad, sama ada syahidnya Ustaz Hudaibi ataupun dipanjangkan umur, roda pertembungan tidak akan terhenti, kerana apa yang nyata, ianya bukanlah pertembungan di antara Hudaibi dan Abd Nasir, bukan juga antara gerakan Ikhwan dan juga Revolusi, sebaliknya ia adalah pertembungan azali antara al-Haq dan al-Batil, antara keimanan dan kekufuran, antara petunjuk dan kesesatan, antara tentera Allah s.w.t dan sekutu syaitan.


Maka panji dakwah akan tegak berkibar dan kerja dakwah akan terus sambung menyambung sekalipun terkorban di dalam perjalanan dakwah ini beribu- ribu syuhada’ lelaki mahupun perempuan, sehinggalah tertegaknya kalimah Allah s.w.t. “Nescaya Allah s.w.t akan menegakkan kebenaran dan menghapuskan kebatilan meskipun kebatilan tidak disukai oleh golongan yang berdosa tersebut”.


Isteri Syukur Suami Selamat
Ismail Hashim

SHAH ALAM, 2 Jun: Semua isteri sukarelawan mengucapkan setinggi-tinggi kesyukuran kepada Allah sebaik mendapat khabar tentang suami mereka selamat selepas kapal yang mereka naiki, Mavi Marmara diserang tentera rejim haram Israel pagi kelmarin.

Isteri Timbalan Presiden Yayasan Amal Malaysia, Haji Jamuliddin Elias, Puan Rosfazilah Mohd Nor dan isteri wakil Muslim Care, Abdul Halim Ridzuan, Puan Nurdalela Abdul Alim ketika dihubungi menyatakan kegembiraan ekoran perkembangan itu.

Mereka mendapat berita itu daripada Pengerusi Pasukan Pengurusan Krisis (CMT) dan Sokongan Keluarga Misi LL4G Malaysia, Zulkifli Mohd Nani petang semalam.

Menurut Puan Rosfazilah, khabar selamat dari Saudara Zulkifli tentang keselamatan semua sukarelawan Malaysia itu bertambah lagi apabila pihak Wisma Putra sedang berusaha untuk membawa mereka pulang. Katanya, rombongan Presiden Yayasan Amal Malaysia, Dr Abd Rani Osman seramai lapan orang yang baru pulang dari Turki datang ke kediamannya kami sebaik mendarat dari sana, semalam.

Puan Nurdalela pula bersyukur dan menyatakan terima kasih di atas sokongan kawan-kawan beliau dan suami yang datang menziarahi keluarganya siang semalam. Petang kelmarin, di dalam sidang akhbar yang mereka hadiri, isteri-isteri sukarelawan Malaysia ini tetap perlihatkan semangat kental meski nasib suami mereka masih lagi belum terjamin selamat.

Namun dengan berkat didikan suami dan jemaah perjuangan Islam yang setiap mereka turut dokongi, menjadikan jiwa mereka kebal, tetap dan tegap. Kesempatan mendengar luahan rasa isteri Ketua Delegasi Malaysia, Haji Noorazman Mohd Shamsudin, Puan Mazlina Ghazali (kiri), Puan Rosfazilah dan Puan Nurdalela menyerlahkan kekuatan dalaman yang dimiliki.

Mereka masih mampu menzahirkan semangat kuat dan daya juang tinggi melalui perkataan mereka di hadapan hadirin termasuk warga media yang mengikuti perkembangan terkini di dalam sidang akhbar itu.

Beliau bersama empat isteri sukarelawan lain dan dua anak peserta konvoi menyatakan isi hati mereka dalam sidang akhbar yang diadakan di sebuah hotel dekat sini.

Memang ketika itu, nasib suami-suami mereka masih tidak dapat dipastikan sama ada selamat, tertembak atau diapa-apakan oleh zionis Israel.

Kapal yang mereka naiki, Mavi Marmara yang dinaiki sekitar 800 sukarelawan dari 50 negara telah ditembak dalam jarak 65 km di dalam perairan antarabangsa.

Puan Mazlina berkata, mereka semua adalah yang terpilih oleh Allah SWT untuk ke sana dan mereka tetap tabah dalam usaha membantu rakyat Gaza yang telah tiga tahun terpenjara.

Beliau sering berhubung dengan suaminya melalui e-mel dan telefon untuk mengetahui perkembangan terkini suaminya dan sukarelawan yang lain.

Pagi kelmarin, jelasnya, kali terakhir beliau dihubungi suami yang memberitahu ada helikopter berlegar di udara dan kapal mereka dikepung.

“Namun selepas itu hingga kini tiada sebarang hubungan lagi dan saya faham tugas suami sebagai ketua menjaga keselamatan semua sukarelawan," tegasnya.

Rosfazilah pula berkata, beliau memang sentiasa tabah apatah lagi suaminya, Jamuliddin asyik berkata-kata tentang ‘hendak syahid, hendak syahid’ sahaja.

“Saya pasti beliau tidak bergurau dalam hal-hal seumpama itu, jadi kami sekeluarga memang sudah pasrah dan menerima jika apa sahaja kemungkinan bakal berlaku.

“Malah beliau tertinggal pula peralatan penting seperti kamera dan kad pengenalan, hari Jumaat lepas sebelum kapal utama mereka berlepas merupakan kali terakhir saya dapat bercakap dengan suami,” jelasnya.

Pasangan Rosfazilah, 44, kelahiran Sungai Petani, Kedah dan Haji Jamuliddin, 47, dari Batu Pahat, Johor mempunyai 10 cahayamata; Nurul Fathi, 21 belajar di IPDA, Mohd Nur Fathi, 19, Ahmad Afiq, 17, Nur Izzati, 15, Danial Fakri, 13, Farhan Faris, 11, Yasmin Zahira, 9, Luqmanul Hakim, 7, Hassan Nasrullah, 4 dan Nur Hanzalah, 3 bulan.

Beliau menyebutkan pendirian suaminya tentang perjuangan Islam yang mereka bersama yakini ini akan berakhir dengan dua perkara sama ada syahid atau menang. Menurutnya, suaminya sering mengingatkan tentang kematian yang mesti diingat setiap hari dan bukan hanya ketika berlakunya konvoi ini sahaja.

Namun bila terjadinya peristiwa ini, mereka sekeluarga lebih mendekatkan diri kepada ketentuan Allah SWT yang telah mengaturkan semua perkara di Luh Mahfuz.

“Anak-anak pula tidak banyak kerenahnya kerana mereka udah acap kali ditarbiyah oleh bapa mereka dan sering kali mengikuti program khusus bersama Unit Amal sejak kecil lagi.

“Jadi bila ditinggalkan begini, mereka sudah terasa seperti biasa sahaja sebab sudah biasa sangat ditinggalkan oleh bapa mereka yang berminat dengan kerja-kerja lapangan,” tegasnya bersemangat.

Bagi Nurdalela pula berkata, “Jangan bawa pulang mayat abang” adalah antara amanat suaminya, Abdul Halim sebutkan tatkala meninggalkan mereka sekeluarga pada 17 Mei lalu.

"Jangan bawa pulang mayat abang, Jangan bawa pulang mayat abang", ucapan itu masih terngiang-ngiang. Malah bila berita konvoi Flotilla Kemanan diserang, ia menjadi semakin kuat memukul gegendang telinga.

Perkara itu didedahkannya dalam sidang akhbar yang inisiatifnya dibuat CMT selepas kapal utama itu dibedil Israel. Penuh sesak bilik sidang itu dengan warga media dan pendokong NGO berkaitan.

Pasangan Abdul Halim, 40, dari Sungai Besar dan Nurdalela, 34, dari Sabak Bernam tinggal di Meru mempunyai tiga cahayamata, Mohd Taufik, 14, Mohd Shahril, 12 dan Hanis Humaira, 2 tahun.

“Sebelum pergi suami menjemput semua berkumpul saudara mara termasuk ibunya, Siti Fathonah Murad, 54 dan beliau meminta maaf dan menyebutkan kesungguhannya untuk ke Gaza.

“Kali terakhir kami bercakap pada hari Khamis jam 10 malam ketika beliau akan berlepas ke Gaza dengan kapal Mavi Marmara dan katanya, akan hubungi lagi jika selamat di Gaza.

“Kami berpegang teguh dengan takdir-Nya, jika ada jodoh, kami jumpa lagi, kami redha dan bersedia hadapi apa sahaja kemungkinan, sebagai orang Islam, kita mesti ingat mati dan beliau meminta maaf pada semua,” ujarnya lagi.

Anaknya pula, Humaira yang juga kerap ditinggalkan kerana bapa aktif di lapangan berkata, “abah pegi kerja naik kapalterbang”’ lantaran sudah biasa kerana bapanya memang sebelum ini pergi pagi dan balik malam.

Sumber : MANHAL PMRAM & HARAKAHDAILY

Monday, May 10, 2010

EXAM TRANSFORMASI DIRI MENUJU KEJAYAAN


Allah is calling but I didnt answer…

And when Allah is calling I just listen 2 the voices…

Allah is calling I just answer sometime

And when Allah is calling Ijust listen to the whispers…. ~The Zikr~


Kini musim panas sudah menjelang tiba. Jam munjukkan pukul 4.05 minit pagi menandakan hampirnya masuk waktu subuh di sekitar kota Damascus ini. Inilah persiapan kita untuk menghadapi hari-hari dengan penuh rasa kehambaan dengan menjana iman agar terus utuh di jalanNYA. EQUIP!. Waktu pagi yang begitu sejuk ini mungkin ada yang tak mampu nak melepaskan “gebor” lembut malah ditarik lagi hingga menutupi kepala menahan kesejukan dan menikmati lagi kenikmatan tidur.

Namun perjalanan ini mesti diteruskan walau susah, payah, perit dan pahit sekalipun kita tidak harus mudah mengalah dengan ujian!. Sekali-sekala diuji itu tanda “warning” dari Allah untuk kita. Mungkin di sana ada dosa yang pernah dilakukan lalu didatangkan ujian sebagai kifarah dari dosa-dosa lalu. Mungkin juga untuk membina keteguhan hati kita sebagai tarbiyah terbaik dari Allah untuk lebih ingat kepadaNYA DAN MENAMBAH KASIH SERTA PERGANTUNGAN HANYA KEPADANYA. Tiada selainnya~.

Exam juga satu jalan transformasi untuk menuju kejayaan dan meraih ilmu ke tahap lebih tinggi. Dengan ilmu kita akan lebih dihormati, dipercayai oleh masyarakat dan yang paling penting adalah ilmu yang membawa kita untuk LEBIH MENGENALI ALLAH DAN MENTA’ATINYA~.

Jadi nasihat untuk insane faqir ini agar lebih mujahadah dalam menghadapi detik-detik penuh debaran ini. Menempuhi detik-detik ujian peperiksaan di dunia dengan tenang dan usaha yang gigih bagi meraih kejayaan. Buat sahabat-sahabat semua teruskan perjuangan di mana antum berada. Pastikan kita sentiasa bermuhasabah akan keberadaan kita di sini dan perbetulkan niat kita dalam menuntut ilmu ini. Jangan jadikan exam ini sesuatu yang memberatkan sehingga kita jadi “cuak” atau menjawab soalan dengan “cokia” saja. Maksudnya menjadi jemu dan menjawab ala kadar atau “ cokia” ( “kia” tu bunyikan agak sengau sikit) kurang kualiti, less in quality.

Tumpo!.

Sebelum apa-apa terjadi dan kita terlajak jalan jadi marilah kita sama-sama membina kekuatan mental dan fizikal bagi menghadapi saat-saat ini dengan penuh kebahagiaan dan ketenangan selaku orang-orang beriman. “Gostan”lah ke pangkal jalan (u turn) dengan banyakkan doa dan tambahkan usaha agar perjalanan ini sentiasa di bawah naungan rahmat Ilahi…









ok la kome..semoga mendapat manfaat dari N3 ini…

Awok berghanso sekarang!


Thursday, April 08, 2010

Saya dan Kisah Syuhada


Akhirnya saya bertemu juga hikmah yang selama ini dikatakan “barang yang hilang” dari orang-orang beriman. Sesuatu yang saya cita-citakan semenjak menjejakkan kaki ke bumi barakah yg dijanjikan oleh Rasulullah SAW di dalam hadis baginda ;


"اللهم بارك لتا في شامنا.."


Ya Allah berkatilah keberadaan kami di bumi barakah ini dengan RedhaMu mengiringi setiap langkah kami agar tidak gentar dengan segala ujian, mehnah dan tribulasi yang datang melanda.


Seperti biasa, setiap minggu saya akan menghadiri dars qiraah al-Qur’an dengan anisah. Kalau ada masa saya akan berbual-bual dengan anisah sambil mengutip mutiara ilmu yang amat berharga darinya. Satu hari anisah bertanyakan tentang nama saya,


“ kenapa nama kamu Nur Syuhada? Ramai juga maleeziyaat yang namanya macam kamu..kenapa ya?”.


Jawapan saya, “ kerana ibu bapa saya mahu saya jadi syuhada!”.


“ Subhanallah..!” jawab anisah.


Tetapi anisah seolah tidak berpuas hati dengan jawapan itu. Anisah bertanya lagi “ sebab itu sajakah?”.


Saya meneruskan bicara, “ sebenarnya kebanyakan yang bernama syuhada ini adalah kelahiran sekitar tahun 80-an yang banyak berlaku kisah-kisah syuhada yang mati syahid mempertahankan Islam.. termasuk di Malaysia..”.


Lipatan sejarah itu dibuka kembali untuk mengetahui kisah di sebalik namaku. Kisah berdarah di Memali yang begitu menyayat hati tidak harus dilupakan. Kisah maruah saudara seIslam kita yang dirobek kebebasan dan haknya dirampas dan diragut dengan begitu kejam!. Hanya kerana mereka yang tidak bertanggungjawab dan tidak bertaqwa kepada Allah itu takut akan kemaraan Islam di tanah air kita Malaysia.


Anisah juga menambah cerita dan kisah umat Islam di seluruh dunia sepanjang tahun 80’an itu. Kata anisah di Syria juga menerima nasib yang sama bagaimana kisah umat Islam di Homs yang di bunuh dengan ditanam hidup-hidup. Ramai ulama dan orang awam yang syahid ketika itu. Ada juga yang melarikan diri dan menjadi pelarian di Negara jiran.


Begitu kejam dan dahsyat mereka (kuffar) mengepung kemaraan umat ini. Belum kita hayati kisah berdarah di palestin bumi hak milik semua umat Islam yang kini hanya boleh menyebut namanya saja. Namun untuk mengecapi segala yang ada di sana tidak mampu sama sekali. Bumi hak milik umat Islam yang sudah sekian lama dibiarkan dirampas dan berada dalam genggaman musuh kita. Sampai sekarang belum ada yang mampu menjadi dan membentuk tentera sehebat tentera salahuddin al-ayyubi yang pernah menawan dan mebuka bumi palestin untuk dinikmati oleh umat Islam.


Bak kata anisah, kita semua umat Islam berdosa kerana bumi palestin tidak dapat dipertahankan. Kita semua berdosa di atas kefasadan ummah ini. Ya, benar!. Kita semua berdosa selagimana kefasadan terus berleluasa. Lalu bagaimana mahu menebus dosa ini?. dosa-dosa ini tidak akan dapat ditebus jika kita hanya berdiam diri tanpa menegakkan kalimatul haq. Kita wajib berjuang mempertahankan agama ini mengikut tahap kemampuan dengan penuh tekad dan usaha yang gigih.


Jadinya berjihad untuk berjuang mempertahankan agama ini adalah wajib. Kalau dahulu kita berjihad dengan berperang kerana serangan yang dilakukan ke atas umat Islam dengan peperangan. Dan kita bebas untuk menyertai peperangan. Yang mati adalah jasad dan matinya adalah syahid namun aqidah tetap terjamin. Scenario yang berlaku sekarang amat berbeza sekali. Umat Islam kini dikepung dan diserang dengan serangan ideology-ideology yang sukar dibendung lagi. Kehadirannya secara halus tanpa mengorbankan satu nyawa tentera pun. Tanpa mengangkat mata pedang dan sebarang senjata. Namun umat Islam sudah tunduk dengan mudah kepada telunjuk mereka.


Kita diberi kebebasan untuk beragama tetapi hanya untuk ibadah perseorangan sahaja. Tidak boleh mengambil tahu hal orang lain. Perkara peribadi dengan masyarakat langsung tidak ada kaitan, pemerintahan tidak ada kaitan dengan agama, politik itu dikatakan kotor lalu tidak dibenarkan berpolitik. Kita selaku umat Islam hanya perlu solat bagi cukup, puasa penuh, pergi haji. Inilah hasil dari ideology-idologi yang telah disuntik ke dalam pemikiran umat Islam di Malaysia. Supaya kita asyik memikirkan hal peribadi dan melalaikan kita sehingga lupa akan tanggungjawab yang lebih besar iaitu pemerintahan Negara. Permerintahan Negara yang sepatutnya dipegang oleh ahlinya di kalangan yang tahu akan syariat dan bertaqwa kepada Allah SWT kini berada di bawah kekuasaan yang bukan dari ahlinya.


Tidak mustahil Malaysia munuju kehancuran daripada masyarakat dan bangsa yang bertamadun kepada keadaan yang lebih teruk dari masyarakat orang asli yang tinggal di dalam hutan suatu ketika dahulu. Soal pemerintahan Negara, politik, ekonomi, memang semuanya sudah dikawal oleh system dan ideology kuffar yang hakikatnya sudah ditolak sendiri oleh masyarakat di Negara-negara eropah dan barat. Selepas peristiwa 11 september dan pengeluaran karikatur menghina Rasulullah SAW itu ramai di kalangan mereka yang ingin mengenali dan mengkaji tentang Islam akhirnya menemui akan kebenaran agama ini. Begitu hebat percaturan Allah!.


Jika kita tidak mahu berusaha mempertahankan agamanya, Allah akan menggantikan kaum lain untuk mempertahankan dan mendokong agama ini. Ya Allah. Adakah kita sanggup melihat dan membiarkan diri kita jauh dari rahmat Allah?. Tidak mahukah kita berusaha mempertahankan agama ini supaya kita bersama-sama dengan golongan ahli yang mendapat rahmat dan redha Allah. Tiada apa yang kita harapkan di dunia ini kecuali REDHANYA PADA KITA BERKEKALAN HINGGA KE SYURGA~…

Tuesday, April 06, 2010

Di Sebalik Kisah Hijab

Suatu pagi saya dan ahli bayt mengikuti talaqi khususi kitab Qawa’id Fiqhiyah bersama anisah Ummu Ammar yang diadakan pada setiap minggu. Selepas selesai waktu kelas, kami memerhatikan cara anisah memakai hijabnya. Seolah-olah dibelit-belitkan dari leher dan kepala lalu ditarik ke bahagian depan untuk menutupi wajahnya. Kelihatan agak rumit namun bagi anisah ianya sangat mudah kerana sudah menjadi kebiasaan. “ kamu mahu melihat caranya?, begini…dan begini…” kata anisah. “ aiwah, begitu..rupanya..” jawab kami serentak sambil kepala dianggukkan tanda faham.

Anisah bertanya kepada kami, “ cantikkah?”. Saya Cuma mengangguk. Jawab anisah, “ oh tidak !, sebenarnya saya lagi suka melihat cara kamu (Malaysian) berhijab dengan tudung labuh menutupi kepala dan dada kamu dan itulah yang terbaik.. saya sangat iri hati melihat kamu boleh memakainya! ”. bayangkan selama ini saya fikir muslimat di sini tidak kisah dengan hijab yang mereka pakai namun ianya merupakan satu kehilangan yang sangat besar bagi mereka. Hijab itulah maruah muslimat yang perlu dipertahankan. Namun pihak kerajaan yang zalim dan tidak melaksanakan syariat Islam telah merampas hak kebebasan berpakaian bagi muslimat di sini. Inilah hasil dari pemerintahan yang jatuh ke tangan orang yang tidak beragama dan bukan ahlinya. Lalu rakyat terutamanya yang beragama Islam tidak bebas lagi untuk melaksanakan syariat Allah. Segenap kehidupan dikawal oleh system dan undang-undang yang jelas menentang undang-undang Allah yang telah dinyatakan di dalam al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah SAW.


Belum lagi kita masuk soal berpakaian lengkap menurut syariat Islam. Kadang-kadang saya pernah diminta untuk menemani rombongan yang datang dari Malaysia untuk berziarah di sekitar syam. Apabila dibawa ke masjid Umawi untuk menziarahi sekitarnya sudah tentu ada di kalangan ahli rombongan yang tidak lepas untuk masuk ke dalam masjid dengan pakaian yang dipakai olehnya. Lalu pihak masjid menyuruh untuk memakai baju khas yang disediakan kepada non muslim untuk memasuki masjid oleh kerana pakaian yang dipakai “tidak cukup syarat”. Alangkah sedihnya melihat keadaan umat ini setelah Rasulullah SAW datang membawa Islam dan sinar kebenaran lalu seluruh alam ini diterangi oleh cahaya keimanan kini kembali menuju kegelapan dan kerosakan.


Kita perlu sedar dan insaf akan kefasadan yang berlaku ini adalah menjadi dosa kepada kita kerana amanah untuk menegakkan syariat Allah itu terpundak di atas bahu semua muslimin dan muslimat. Bagaimana musuh-musuh Islam mahu takut dan gentar melihat kita jika umat Islam sendiri tidak cukup kekuatan dalaman dan luaran?. Kita sering bercita-cita untuk mendapatkan kemenangan namun tuntutan dan syariatnya tidak dilaksanakan.


Sebagai umat Islam kita perlu menjaga dan mengambil berat akan dua perkara yang akan menyebabkan kehancuran jika tidak diberi perhatian iaitu;


1- Hal ehwal wanita
2- Ekonomi atau harta


Allah SWT berfirman, “ Inni ma’kum..” itu bukan secara percuma tapi dengan bersyarat iaitu apabila hambanya “ mendirikan solat, berpusa Ramadhan, menunaikan zakat dan beriman kepada rasul-rasul utusanNYA…”. Bagi umat Islam telah diaturkan dan disediakan panduan untuk segenap kehidupannya iaitu bersamanya al-Qur’an, sunnah Rasulullah, manhaj dan Agama.


Kita perlu mengetahui bahawa pakaian bagi muslimat adalah 1 juzuk dari agamanya iaitu juzuk yang tidak bercerai dari agamanya, bahkan ia menjadi “ibadah khusus” bagi muslimat. Ditambah lagi bahawa setiap cm dan ukuran dari pakaian muslimat itu menunjukkan agamanya. Jadi ini menunjukkan bahawa diri wanita itu keseluruhannya amat berharga. Wanita berbeza dengan lelaki kerana pakaiannya adalah ibadah kerana dari wanitalah punca berlakunya fitnah lalu menyebabkan zina. Sepertimana ayat al-qur’an yang dimulakan dengan “ penzina di kalangan wanita dan penzina di kalangan lelaki..” ini menunjukkan wanita adalah mukadimah kepada berlakuknya fitnah. Jika wanita menjaga cara berpakaian dan menutup aurat maka amanlah kehidupan ini dan pintu fitnah berjaya ditutup dengan ketaqwaan dan keimanan.


Di antara syarat-syarat menutup aurat menurut Islam pakaian itu mestilah;


1- Longgar dan luas tidak sempit
2- kain tebal tidak nipis sehingga menampakkan aurat dari warna kulit dan bentuk tubuhnya.


Realitinya bagi lelaki tiada syarat-syarat khusus seperti wanita untuk berpakaian namun tidaklah sehingga menzahirkan auratnya. Maka jelaslah bahawa pakaian muslimah adalah sebahagian dari agamanya yang menunjukkan peribadi muslimah solehah, mukminat, muhsinat dan at-thoiyibat. Rasulullah SAW juga bersabda;


" ... فاتقوا الدنيا واتقوا النساء.."
" bertaqwalah kamu dari dunia dan wanita..”


Muslimah perlu sedar bahawa pakaiannya merupakan mahkota dan suatu kemegahan menunjukkan dirinya berbeza dari wanita musyrik dan kaum lelaki. Ianya merupakan penjagaan khusus yang dikurniakan oleh Allah bagi menjaga dirinya dan agamanya.

Jika kita mengatakan bahawa mahu berpakaian mengikut waqi’e ( reality ) namun kita perlu mengetahui maksud waqi’e menurut Islam iaitu waqi’e yang dilihat itu kemudian panduannya adalah dengan mengikut syariat. Syariat tidak akan mengikut waqi’e tetapi waqi’e yang akan mengikut syariat. Jika reality yang ada itu adalah menunjukkan kefasadan adakah patut kita mengikutinya untuk menjadikan diri kita membumi dengan keadaan tersebut?.


Imam al-Qurtubiy pernah menyebut bahawa “ di dalam perkara agama ini (hukum-hukum) tidak ada pandangan peribadi, sesungguhnya ilmu agama ini perlu dilihat daripada siapa dan apa sumbernya..dalam agama ini tidak ada menurut hawa nafsu tidak menurut “waqi’e murr” ( reality yang tidak baik) maka ianya (waqi’e murr ) perlu ditukar..”. ini menunjukkan bahawa bukan agama yang perlu diringan-ringankan tetapi keadaan yang tidak menurut kehendak agama itu perlu diubah memandangkan soal pakaian wanita muslimah ini merupakan sebahagian dari agamanya.


Banyak hadis yang telah direkodkan di dalam kitab-kitab hadis menceritakan bahawa menutup aurat ini adalah wajib dan ianya merupakan sunnah para ummahatul mukminin dan solehaat. Sehingga diceritakan bahawa muslimah solehah ini dia tidak mengenali lelaki dan tidak dikenali kerana memakai pakaian menurut syariat dan menjaga akhlaknya. Dia tidak mudah bergaul dan bercampur dikhalayak tanpa menjaga agamanya. Pakaian dan akhlaknya menjadi perisai dan pelindung diri dari terus dinodai kesuciannya dan jatuh ke dalam kefasadan.


Jagalah peribadimu duhai muslimah, peliharalah kesucianmu agar dikau dilihat suci dan mulia di mata makhluk dan menjadi insan bahagia di dunia dan akhirat dengan menjadi kekasihNYA. Bukanlah kehidupan dunia ini hanya untuk mengecap segala nikmatnya, namun dunia ini untuk menanam pohon amal dan akhirat negeri abadi untuk kita menuai hasilnya. Teringat pesan Murabbi, “ dunia ini tempat dukacita, akhiratlah tempat kebahagiaan!”. ~

Wednesday, March 31, 2010

Inginku tangisi..kiambang kembali bertaut!



Pertemuan kami akhir-akhir ini sedikit sebanyak membuahkan bibit-bibit ukhuwah bagai kuntuman mekar yang harum mewangi. Kemanisan ukhuwah itu kian terasa, semakin erat menyimpul dan meresapi ke seluruh jiwa dan jasad kami. Apa yang dapatku nyatakan adalah saya sangat sayangkan kalian..sahabat-sahabat seperjuanganku, seaqidahku… we’re everlasting family!

Hari itu Syida menceritakan masalahnya kepada kami. Walaupun saya sebenarnya kurang rapat bergaul dengannya namun kami tetap seangkatan. Saya sangat terharu di atas musibah yang menimpanya. Ketika itu saya terasa bagaimana angkuh dan sombongnya saya dalam menilai erti ukhuwah. Saya sebagai saudara seagamanya telah membiarkan dia sendirian meredah kesulitan dan kesusahan dalam menempuh ujian yang di hadapinya. Namun apakan daya, itulah saya insan dhaif lagi hina.

Dalam pertemuan kami itu terhamburlah segala perasaan terpendam jauh di pelusuk hatinya yang selama ini sentiasa mengharapkan bantuan dari sahabat..titisan airmatanya itu bukan kerana dia kegagalan tapi bagi saya itulah tangisan seorang mujahidah!. Semoga airmata itu akan menjadi saksi kepada amal dan jihad yang dilakukannya selama ini. Ampunkanlah dosa-dosa kami Ya Allah…~

Memang benar bila kita menjadi pemimpin dan berada di tampuk kepimpinan itu banyak cabarannya. Bila kita berada di jalan kebenaran itu pasti akan ada penentangnya di kalangan kuffar dan munafiqun. Seterusnya yang paling penting untuk kita muhasabahkan bersama adalah pejuang agama Allah ini akan sentiasa diuji oleh Allah bagi menilai sejauhmana keimanan kita kepadaNYA.

Saya sering melihat dan memerhati bagaimana keadaan perjalanan sahabat dan teman ketika bersama dan masing-masing diuji dengan tahapnya, ada yang berjaya dan ada yang terjatuh. Semua yang berlaku itu menurut kehendakNYA namun, selaku hamba Allah yang telah ditaklifkan dengan akal dan fikiran maka kita perlu menggunakan kebijaksanaan kurniaan Allah itu dengan sebaik-baiknya.

Kali ini Nurul juga kelihatannya seperti menanggung kesulitan itu sendirian. Saya cuba untuk membantu sekadar yang termampu bagi menyelesaikan ujian yang dihadapinya. Kami cuba berbincang dan munaqasyah bersama untuk membantunya. Alhamdulillah berkat kita sentiasa bersama menyebabkan hati-hati kita dapat bertaut walau terkadang ada yang terguris. Dalam perjuangan ini kita perlu jadi bak kiambang walau apa pun terjadi ianya pasti akan bertaut kembali. Itulah nilai ukhuwah Islamiyah yang kita inginkan. Walaupun ada khilaf antara kita, apabila di sana ada kebenaran itulah yang menjadi tempat penghubung antara kita.



Inginku tangisi lagi, bila saya melihat mereka diuji dengan rintangan perjuangan sedang saya masih di zon selesa ke mana akhirnya jalan saya ini?. Saya terus-menerus mahukan keinsafan ini benar-benar meresap ke segenap pemikiran dan tindakan agar dapat memperolehi RedhaNYA~. DOAKANLAH DAKU….

Saturday, March 13, 2010

Fikrah Muslimah Mujaddidah


Setelah membuat beberapa kajian dan membaca bahan bacaan mengenai hal-hal yang berkaitan dengan wanita dan muslimah terutamanya, suka saya kongsikan bersama sahabat semua diruangan ini. Segala pandangan lebih menjurus kepada tanggungjawab dan usaha para da’ie untuk melebarkan lagi sayap dakwah yang sedia dimaklumi bahawa perjuangan ini merupakan lanjutan daripada gerakan yang dipimpin oleh Rasulullah sallallahu alihi wasallam. Oleh kerana itu ia mestilah mengambil kira apa yang dilakukan oleh junjungan besar nabi Muhammad sallallahu alaihi wa sallam iaitu Rasul terakhir.

Melihat dari pengalaman dan fenomena yang berlaku masakini dengan kebobrokan peradaban, sahsiah, ekonomi dan segenap kehidupan manusia yang sudah jauh menyimpang dari fitrah kehidupannya. Agama Islam adalah fitrah kehidupan yang perlu difahami dan dipelajari agar penganutnya beragama mengikut syariat yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. Namun, apa yang berlaku adalah kepincangan dan kebobrokan ummah yang terus menerus menjerumuskan diri kepada kefasadan dan kekufuran.

Saya tidak perlu melihat jauh cukuplah melihat kepada keadaan massa di tanah air tercinta Malaysia. Bagaimana keadaan umat Islam yang sudah mati roh dan hatinya dengan suntikan ideology dan isme-isme dari orientalis dan kaum kuffar. Tidak perlu lagi dihantar kepada kita tentera-tentera untuk menjajah bumi kita tetapi cukuplah dengan mereka menghantar Britney spears, esok kita bangun dari tidur anak-anak kecil dan remaja-remaja semuanya sudah menjadi Britney!. Masya Allah.

Cuba kita perhatikan kisah seekor monyet yang sedang memanjat pokok kelapa. Kemudian datang kepadanya angin kencang lalu menggoncangkan pohon itu namun sang monyet tetap berpaut kemas di pohon kelapa dan tidak terjatuh. Kemudian datang pula angin yang bertiup lembut sehingga menyebabkan sang monyet terleka lalu melepaskan tangannya. Kemudian jatuhlah sang monyet dengan 1000 penyesalan.

Scenario yang berlaku di Malaysia juga begitu. Kita sekarang sedang diserang oleh kaum kuffar dengan serangan yang begitu halus sehingga menyebabkan kita tidak sedar akan kehadirannya. Akhirnya apa yang telah terjadi kepada umat Islam kini adalah kesan dari kesenangan hidup yang menempahkan kita ke lembah kehinaan. Bak kata Fadhilatu Sheikh Usamah ar-Refa’I Hafizahullah di dalam khutbah jumaatnya yang bertajuk ad-Difa’ A’nil Usrah al-muslimah ( mempertahankan keluarga muslim) ; “ Wanita sekarang sudah tidak ada malunya mereka menjadi seperti binatang ternakan (kambing) yang berjalan di tempat awam tanpa berpakaian malahan lebih teruk dari itu!”. Segala kerosakan ini adalah balasan dari dosa dan maksiat yang terlalu berleluasa dilakukan oleh manusia yang kufur dengan nikmat Allah. Manusia kini lari dari fitrahnya iaitu ISLAM.

Saya masih meneruskan kajian ini terutamanya bagi menghadapi isu-isu di kalangan muslimah. Kerana saya merasakan ianya adalah tanggungjawab yang wajib dipikul sebagai penuntut ilmu Allah. Biarlah ketika ini ramai yang tidak memahami akan kewajipan ini. Suatu hari nanti saya yakin Allah akan membukakan pintu hati semua untuk menjadi pejuang dan tentera agama Allah. Perjungan ini bukan hanya dengan mengangkat senjata di medan jihad qital tetapi semua amal yang melibatkan gerakan bagi menjulang agamaNYA adalah jihad.

Di sini saya letakkan 2 bahan bacaan saya sekarang ini berkaitan dengan ahkam mar’ah dan fikrah bagi mengatasi ideology-ideologi yang teruk menghentam muslimat kini. Kita tidak perlu melihat kepada masyarakat umum cukuplah melihat sahabat dan kawan yang belajar ilmu syariah sendiri pun sudah ramai yang terkena virus-virus ideology kuffar ini. Menjadikan ramai yang ragu-ragu dengan agama dan pegangannya. Insya Allah, jika diizinkanNYA saya akan memperjuangkan kewajipan dan hak-hak muslimat mengikut ajaran Al-Qur’an dan As-Sunnah serta dalil-dalil dalam pensyariatan yang berbaki. Dalam ilmu usul fiqh dalil-dalil dalam pensyariatan terbahagi kepada 2 bahagian iaitu asas dan cabang. Ianya memerlukan perbahasan yang panjang di dalam ilmu ini. Saya akan mencuba dan terus mencuba lagi untuk mendalami ilmu Allah ini sehingga saya mampu mengamalkan ilmu dan menyampaikannya kepada semua. Semoga Allah memberikan rahmatnya buat kita semua. Amen.


1- Tajuk : Hak-Hak Dan Tanggungjawab Wanita Di Dalam Islam
Pengarang : Dr. Abdul Karim Zaidan
Cetakan : mussasah ar-risalah

Ianya memberikan pengertian dan pemahaman mengenai hak-hak dan tanggungjawab muslimat merangkumi perkara asal/ usul teori dan praktikal dengan begitu terperinci termasuk juga hak-hak kebebasan berfikir dan berhujah serta memberi pandangan dan pendapat di dalam perkara umum dan aqidah. Hukum-hukum, hikmah pensyari’atan, hak khusus bagi wanita secara peribadi dan keadaannya dengan masyarakat dan Negara. Semuanya di jelaskan di dalam buku ini.



2- Tajuk : Hukum-Hukum Berkaitan Wanita Islam (muslimat)
Pengarang : Dr. Nasywah El-I’lwaniy
Cetakan : dar maktabi dimasyq.

Membahaskan tentang hal-hal berkaitan wanita secara umum. Hukum-hukum wanita mengikut fiqhiyah secara umum seterusnya hokum di dalam perkara ibadat : toharah, solat, puasa dan I’tikaf, zakat & haji..kemudian membahaskan tentang undang-undang keluarga Islam : nikah, cerai dan sebagainya. Ada juga dibahaskan berkenaan hukum hudud.


• Kedua-dua kitab ini memberikan kupasan yang baik dan jelas bagi menjawab kembali segala fitnah dan dusta golongan yang mengatakan Islam menindas kaum wanita. Kerana setiap sesuatu dan kehidupan makhluk di bumi ini menjadi dalil akan kebesaran Allah SWT. Dan keimanan kita dibina daripada dalil-dalil maka wajarlah kita mengatakan kepada siapa yang mengkufurkan Allah dan syariatNYA; “ BAWAKANLAH DALIL-DALIL KAMU!”

“ Patutkah mereka menyembah tuhan-tuhan Yang lain dari Allah? Katakanlah (Wahai Muhammad): "Bawalah keterangan dan Bukti kamu; kandungan Al-Quran ini menjadi peringatan dan Bukti Tauhid umatku, juga peringatan dan Bukti Tauhid umat-umat Yang dahulu daripadaku". (kaum musyrik tidak mempunyai sebarang keterangan) bahkan kebanyakan mereka tidak mengetahui mana Yang benar dan mana Yang salah, Dengan sebab itulah maka mereka berpaling ingkar”. ( AL-Anbiya’ : 24)

Salam perjuangan,
Tarbiyah agenda bersama!
Perantau akhirah di bumi Syam.

Sunday, February 21, 2010

Diari srikandi : dari Dataran Syam


Diari srikandi : dari dataran syam



“Telah hampir datangnya janji Yang telah ditetapkan oleh Allah, maka janganlah kamu minta disegerakan. Maha suci Allah dan Maha Tinggilah ia dari perbuatan syirik Yang mereka lakukan. Ia menurunkan malaikat membawa wahyu Dengan perintahNya kepada sesiapa Yang dikehendakiNya dari hamba-hambaNya (yang layak menjadi Rasul); (lalu ia berfirman kepada Rasul-rasul): "Hendaklah kamu menegaskan kepada umat manusia Bahawa tiada Tuhan melainkan Aku. oleh itu, bertaqwalah kamu kepadaku".
(Surah an-nahl : 1-2)


“ Dan tidak ada Yang lebih baik perkataannya daripada orang Yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta ia sendiri mengerjakan amal Yang soleh, sambil berkata: "Sesungguhnya Aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)!".
(surah fussilat : 33)



Barnamijuna fil u’tlah.. u’tlah I’lmiyah… wa barnamijuna fi ardhi Syam..hayatuna kulluha LILLAH..~


Hari sabtu, 20 feb 2010, yang bermanfaat :

2.45 p.m-5.30 p.m : Liqa’ Mahabbah HELWI (siswi)

hadiah yang saya dapat ketika bertukar hadiah di liqa' mahabbah..

5.30 p.m-7.15 p.m : dars Tauhid&Fikrah bersama Syeikhah Ummu Azhar (11 siswi)


7.30-10.30 p.m : Program Halaqah Cinta Al-Banna (jejak : pengenalan usrah/diskusi anjuran BPI) di rumah PPMS (semua ahli)

….~Syahid~….-…~Jihad~….

Thursday, February 04, 2010

Sanah Helwah..Untuk UMMAH

Saya sangat terharu dengan jasa baik sahabiyat (ahli bot) dengan ikatan ukhuwah bersama kalian. Ingatan kalian kepada insan serba kekurangan ini menambahkan lagi rasa sayang kepada kalian. Kita bersama-sama membina impian memecah tradisi lapok dan pandangan lemah kepada pelajar ilmu Islam. Sepatutnya kita perlu rasa bangga dengan Islam, bangga dengan tarbiyah kerana itulah jalan untuk menjadi mukmin yang dikasihi ALLAH.

TERIMA KASIH yang tidak terhingga buat yang mengingatiku mak dan ayah yang banyak berkorban, adik-adikku; anyah,achik,adik, ahli bot (Ruhul Jadid); k.bariah,k.pah,k.syah,lina,ema,yus,fa, sahabiyat seperjuangan Syria-Malaysia, tidak dilupakan sahabat iNpiRasiku…AM!

thank 2 my lil bro-opie & my beloved ahli bot!

Rasa gembira dengan kejutan yang dibuat oleh housemate untuk sambutan milad saya. Namun kerja Islam tidak akan kita tangguhkan. Dalam berseronok, bersembang dan sebagainya Islam dan amanahNYA sentiasa terungkap di bibir agar ianya menjadi satu kelaziman. Alhamdulillah dengan berkat tarbiyah, ahli bayt Ruhul Jadid akan mencipta dan membawa satu gelombang Muslimah Mujahidah Islam satu hari nanti, Insya Allah.

jangan biar diri dibelenggu oleh nafsu..!

bebaskan diri anda untuk mengejar cinta Allah..!

Amanah berat itu masih tetap terus dipertanggungjawabkan...
kitab (as-syafi'e) dr my lil bro, full time work 4 Ummah..
skrg research 4 muslimah & jihad..!



Dalam kehidupan ini kita selalu mencari sesuatu yang baru dan dapat mebahagiakan hati. Semua orang pasti menginginkan ketenangan dan kehidupan yang baik. Namun kehidupan yang paling baik adalah apabila kita dapat mengecapi husnul khatimah dengan kalimah “ Tiada Tuhan melainkan Allah”.

Itu yang saya tanam dalam pemikiran saya sekarang. Semoga dengan kesedaran (wa’ie) tentang Islam, ikatan ukhuwah Islamiyah yang ada ini dapat menguatkan lagi perjuangan Islam. Berjihad dengan pengertian Islam iaitu berdakwah kepada ajaran Islam, menentang kekufuran dan seterusnya menegakkan kalimah Allah yang haq. Yang dimaksudkan dengan pengertian itu ialah agar tertegaknya khilafah Islamiyah( Pemerintahan Negara Islam). Inilah cita-cita yang perlu ada dalam kamus kehidupan setiap mukmin yang sentiasa mengejar cinta Allah.~



Salam perjuangan untuk semua!












Related Posts with Thumbnails
 

saffa@srar Copyright © 2009 Community is Designed by Bie